Home

Khutbah

Keutamaan Pedagang Yang Jujur

Keutamaan Pedagang Yang Jujur

Seri Khutbah Jum’at Ikatan Da’i Indonesia (IKADI) Wilayah DIY

Edisi 12, Jum’at 18 Maret 2016

 

 

KEUTAMAAN PEDAGANG YANG JUJUR

Ust. M.A. Sholihun

(Ketua Bidang Pendidikan dan Pesantren, PW IKADI DIY)

 

 

_____________________________

Khutbah Pertama:

_____________________________

 

اَلْحَمْدُ للهِ الْعَزِيْزِ اْلغَفَّار، خَلَقَ اْلِإنْسَانَ مِنْ صَلْصَالٍ كَالْفَخَّار، وَخَلَقَ الْجَآنَّ مِنْ مَارِجٍ مِنْ نَار، أَرْسَى الْجِبَالَ وَأَجْرَى اْلأَنْهَار، وَأَنْزَلَ الْغَيْثَ وَأَنْبَتَ اْلأَشْجَار، وَيَتُوْبُ عَلَى عَبْدِهِ كُلَّ لَيْلٍ وَنَهَار.

 

أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ اِلَّا اللهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّار، اَلْعَظَمَةُ رِدَاءُهُ وَاْلكِبْرِيَاءُ لَهُ إِزَار ، اَللَّطِيْفُ الْخَبِيْرُ فَلاَ تُدْرِكُهُ اْلأَبْصَارُ وَهُوَ يُدْرِكُ اْلأَبْصَار.

 

وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْـمُخْتَار، إِمَامُ الْـمُتَّقِيْنَ وَقَائِدُ اْلأَبْرَار، اَلْـمَنْصُوْرُ بِالرُّعْبِ عَلَى مَسِيْرَةِ شَهْرٍ فِـي كُلِّ اْلاَمْصَار.

 

اَللَّهُمَّ فَصَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِ الْبَشَر، اِبْنِ عَبْدِ اللهِ مُحَمَّدٍ، صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْـمُخْتَارُ مِنْ بَيْنِ اْلأَخْيَار، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ اْلأَطْهَار، مَا تَعَاقَبَ اللَّيْلُ وَالنَّهَار:

 

أمّا بَعْدُ،فَيَا عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ العَلِيِّ الْعَظِيْم، اَلْقَائِلِ فيِ كِتَابِهِ الْكَرِيْم:

 

﴿يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمْ إِنَّ زَلْزَلَةَ السَّاعَةِ شَيْءٌ عَظِيمٌ  !يَوْمَ تَرَوْنَهَا تَذْهَلُ كُلُّ مُرْضِعَةٍ عَمَّا أَرْضَعَتْ وَتَضَعُ كُلُّ ذَاتِ حَمْلٍ حَمْلَهَا وَتَرَى النَّاسَ سُكَارَى وَمَا هُمْ بِسُكَارَى وَلَكِنَّ عَذَابَ اللَّهِ شَدِيدٌ﴾

 

Hadirin rahimakumullah …

 

Salah satu cara untuk mendapatkan bekal hidup duniawi adalah dengan berdagang. Dalam hal ini, Al Qur’an dan hadits Nabi telah menjelaskan hukum dan tata cara berdagang yang benar secara detail. Karena Islam adalah agama yang syamil dan mutakamil, maka segala hal yang berhubungan dengan kehidupan manusia di dunia diatur tata cara dan hukumnya oleh Islam.

 

Dalam pandangan Islam, halalnya harta adalah hisab, sedangkan haramnya adalah adzab. Sebab, setiap manusia akan ditanya, darimana ia mendapatkannya, dan kemana ia membelanjakannya. Jika ia mendapatkannya dengan cara halal, maka ia akan selamat dari adzab Allah subhanahu wataala. Dan sebaliknya, sekiranya ia mendapatkannya dengan cara yang haram, maka ia akan mendapatkan siksa dari Allah, sekalipun ia gunakan untuk kebaikan.

 

Oleh karena itu, seorang mukmin yang selamat adalah: dia yang bertakwa kepada Allah subhanahu wataala dan mengumpulkan hartanya dengan cara yang halal dan juga membelanjakannya kepada yang halal. Maka, dalam konteks orang yang mencari rezeki dengan cara berdagang, ia harus menjadi seorang pedagang yang jujur.

 

Rasulullah shallallahu alahi wasallam bersabda:

 

التَّاجِرُ الصَّدُوْقُ الْأَمِيْنُ مَعَ النَّبِيّينَ وَالصِّدِّيْقِيْنَ وَالشُّهَدَاءِ

 

“Seorang pedagang yang jujur, (kelak di hari kiamat akan dikumpulkan oleh Allah) bersama para nabi, shiddiqin, dan para syuhada’.” (Hadis Hasan Riwayat at-Tirmidzi)

 

Hadis tersebut menunjukkan besarnya keutamaan seorang pedagang yang memiliki sifat jujur, karena dia akan dimuliakan dengan keutamaan besar dan kedudukan yang tinggi di sisi Allah subhanahu wataala, dengan dikumpulkan bersama para Nabi, orang-orang shiddiq dan orang-orang yang mati syahid pada hari kiamat.

 

Imam Ath-Thiibi mengomentari hadis ini dengan mengatakan:

 

“Barang siapa yang selalu mengutamakan sifat jujur dan amanah, maka dia termasuk golongan orang-orang yang taat kepada Allah subhanahu wataala; termasuk kalangan orang-orang shiddiq dan orang-orang yang mati syahid.  Tetapi barang siapa yang selalu memilih sifat dusta dan khianat, maka dia termasuk golongan orang-orang yang durhaka; dari kalangan orang-orang yang fasiq  atau pelaku maksiat.”

 

Allah subhanahu wataala berfirman:

 

وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَالرَّسُولَ فَأُولَئِكَ مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِينَ وَحَسُنَ أُولَئِكَ رَفِيقًا!   ذَلِكَ الْفَضْلُ مِنَ اللَّهِ وَكَفَى بِاللَّهِ عَلِيمًا

 

Dan barang siapa yang menaati Allah dan Rasul-Nya, mereka itu akan (dikumpulkan) bersama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu: para nabi, para shiddiiqiin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang yang saleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah karunia dari Allah, dan Allah cukup mengetahui.” (Q.S. An-Nisaa’: 69-70)

 

Hadirin rahimakumullah …

 

Ketika seorang muslim mencari rezeki dengan cara berdagang, maka pastilah ia menginginkan keuntungan yang didapatkannya menjadi harta yang berkah. Yaitu harta yang kemanfaatannya selalu bertambah, dan membawa kebaikan dan kebahagiaan kepada pemiliknya. Apalagi jika ia mempunyai istri dan anak-anak yang harus dinafkahi. Tentu ia tidak ingin menyediakan makanan dan kebutuhan hidup untuk keluarganya dari harta yang haram yang dibenci oleh Allah subhanahu wataala.

 

Untuk bisa memperoleh harta yang berkah, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam memberikan petunjuk dalam sabdanya:

 

اَلْبَيِّعَانِ بِالْخِيَارِ مَا لَمْ يَتَفَرَّقَا، فَإِنْ صَدَقَا وَبَيَّنَا، بُوْرِكَ لَهُمَا فِيْ بَيْعِهِمَا، وَإنْ كَتَمَا وَكَذَبَا، مُحِقَتْ بَرَكَةُ بَيْعِهِمَا(مُتَّفَقٌ عَلَيه)

 

Artinya:“Penjual dan pembeli, mempunyai hak untuk meneruskan atau membatalkan akad mereka selama keduanya belum berpisah. Jika keduanya jujur dan menjelaskan (kelebihan dan kekurangan barang yang dijual) maka keduanya diberkahi dalam jual belinya. Namun sekiranya keduanya menyembunyikan (kecacatan barang yang dijual) serta berdusta, maka keberkahan jual belinya dihapus (oleh Allah subhanahau wataala).” (Muttafaq’ alaih).

 

Dari hadits tersebut, dapat dipetik beberapa pelajaran:

 

Yang pertama; maksud sifat jujur dan amanah dalam berdagang adalah dalam menyampaikan informasi yang berhubungan dengan akad tersebut dan penjelasan tentang cacat atau kekurangan pada barang dagangan yang dijual jika memang ada cacatnya. Maka hendaklah penjual dan pembeli selalu berkata benar dan tidak menyembunyikan sesuatu dalam rangka mengambil keuntungan secara tidak halal dari akad tersebut.

 

Yang kedua; kejujuran dalam berjual beli inilah yang menjadi sebab keberkahan dan kebaikan dalam perdagangan dan jual beli. Allah akan membersamai mereka dengan mencurahkan ridha-Nya karena melaksanakan perintah Rasul dalam berdagang.

 

Yang ketiga; keberkahan dalam jual beli akan membawa kepada keberkahan harta yang dihasilkannya, sehingga dapat memberikan kemanfaatan yang berlipat dari semua sisi; berupa pahala dari Allah, kebahagiaan keluarga yang memakan harta tersebut dan kepercayaan dari konsumen dan relasi.

 

Dan yang keempat; hilangnya keberkahan akan membawa seseorang terjatuh ke dalam dosa dan kemaksiatan dalam membelanjakan harta tersebut. Karena semua daging yang tumbuh dari harta yang haram akan menjadi kayu bakar api neraka, sebagaimana dalam sabda Nabi: “Semua daging yang tumbuh dari harta yang haram, maka api neraka lebih berhak untuk membakarnya.” (H.R ath-Thabrani dan dishahihkan oleh Syekh al-Albani).

 

Hadirin rahimakumullah ….

 

Selain mempunyai sifat jujur, seorang pedagang juga harus mempunyai ilmu mengenai akad atau transaksi yang halal dan yang haram. Karena ketidaktahuan akan hal itu, memudahkan seseorang terjerumus pada pelanggaran syar’i dengan melakukan transaksi yang dilarang oleh Islam. Oleh karena itu, menjadi kewajiban setiap pedagang muslim untuk mempelajari tata cara berdagang yang benar dan diridhai Allah subhanahu wataala.

 

Diriwayatkan bahwa Khalifah Umar bin al-Khaththab pernah berkata:

 

لاَيَبِعْفِيْسُوْقِنَاإِلاَّمَنْقَدْتَفَقَّهَفِيالدِّيْن

 

“Janganlah berdagang di pasar kami kecuali orang yang sudah mengerti dalam agama (yaitu mengenai akad yang halal dan yang haram).” (H.R. at-Tirmidzi dan dihasankan oleh Syekh al-Albani)

 

Larangan Umar bin al-Khaththab tersebut, adalah sebuah ketegasan seorang pemimpin dalam menjaga rakyat dan umatnya dari mudharat yang mungkin terjadi karena transaksi yang melanggar syariat. Dan seharusnya begitulah seorang pemimpin yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Dia harus selalu memberikan bimbingan yang dapat menghantarkan kepada surga, dan tidak membiarkan rakyatnya berada dalam keburukan.

 

Hadirin rahimakumullah …

 

Demikianlah pembahasan singkat mengenai urgensi jujur dalam berdagang dan kemuliaan yang didapatkan oleh pedagang yang jujur dan mengetahui hukum Islam dalam masalah jual beli. Maka, bagi para pedagang dan pengusaha muslim, hendaklah mereka menjadikan ayat-ayat serta hadits-hadits yang telah disampaikan sebagai panduan dalam mencari rezeki yang halal dan berkah. Semoga Allah subhanahu wataala selalu membimbing kita semua untuk selalu taat kepada hukum Allah dalam setiap aktifitas kita, Amin ya rabbal alamin.

 

اَللَّهُمَّ اكْفِنَا بِحَلَالِكَ عَنْ حَرَامِك، وَبِطَاعَتِكَ عَنْ مَعْصِيَتِك، وَأَغْنِنَا بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ،وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ، وَلِسَائِرِ المُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ فَاسْتَغْفِرُوْه، إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَحِيْمُ.

 

_____________________________

Khutbah Kedua:

_____________________________

 

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ، نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَهْدِيْه، وَنَشْكُرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَه، وَمَنْ يُضلِلْ فَلَا هَادِيَ لَه.

 

أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ اِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَه، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.

اَللَّهُمَّ فَصَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى خَيْرِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْـمُرْسَلِيْن، مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَىآلِهِوَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْن.

 

أَمَّا بَعْدُ،فَيَا عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُم وَنَفْسِيْ بِتَقْوى اللهِ الْعَلِيّ الْعَظِيْم، اَلْقَائِل ﴿وَالَّذِينَ يَكْنِزُونَ الذَّهَبَ وَالْفِضَّةَ وَلاَ يُنْفِقُونَهَا فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَبَشِّرْهُمْ بِعَذَابٍ أَلِيمٍ ﴾

 

Hadirinrahimakumullah …

 

Pada khutbah kedua ini, sekali lagi kami mengingatkan untuk tetap menjaga ketaqwaan kepada Allah subhanahu wataala. Dan kepada para pedagang, hendaklah mereka tetap menjaga kejujurannya. Semoga dengan ketaqwaan dan kejujuran tersebut, Allah subhanahu wataala melimpahkan keberkahan yang berlipat ganda, Amin.

 

Mari kita berdoa kepada Allah subhanahu wataala disaat yang penuh berkah ini,  semoga Allah mengabulkan doa kita:

 

اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَـمِيْن، اللّهُمَّ صَلّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحًمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْم، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْد.

 

اللّهُمَّ اغْفِر لَنَا ذُنُوْبَنَا وَإِسْرَافَنَا فِي أَمْرِنَا، اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْـمُؤْمِنَات، اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَات.

 

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

 

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

 

اللّهُمَّ اجْعَلْنَا هُدَاةً مُهْتَدِيْن، غَيْرَ ضَالِّينَ وَلَا مُضِلِّيْن

 

اللّهُمَّ اسْتُرْ عَوْرَاتِنَا، وَآمِنْ رَوْعَاتِنَا، وَاكْفِنَا مَا أَهَمَّنَا وَقِنَا شَرَّ مَا نَتَخَوَّفُ.

 

عبادَ الله، إِنَّاللَّهَيَأْمُرُبِالْعَدْلِوَالْإِحْسَان،وَإِيتَاءِذِيالْقُرْبَى،وَيَنْهَىعَنِالْفَحْشَاءِوَالْمُنْكَرِوَالْبَغْي،يَعِظُكُمْلَعَلَّكُمْتَذَكَّرُونَ.

 

فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ يَزِدْكُمْ، وَاسْتَغْفِرُوْهُ يَغْفِرْ لَكُمْ، وَاتّقُوْهُ يَجْعَلْ لَكُمْ مِنْ أَمْرِكُمْ مَخْرَجًا

 

 وَأَقِيمِوا الصَّلاةَ.

 

 

Naskah khutbah diatas  juga bisa diunduh dalam format pdf pada link berikut ini:

http://www.4shared.com/office/3nQmFq2Rce/Keutamaan_pedagang.html

 

 

 

Solusi Masalah Kehidupan

Solusi Masalah Kehidupan

Seri Khutbah Jum’at

Ikatan Da’i Indonesia (IKADI) Wilayah DIY

Edisi 11, Jum’at 11 Maret 2016

 

 

SOLUSI MASALAH KEHIDUPAN

Ust. Achmad Dahlan, Lc., MA.

(Wakil Ketua  IKADI&nbs...

Memaknai Shalat Gerhana Matahari

Memaknai Shalat Gerhana Matahari

Naskah Khutbah

Shalat Gerhana Matahari, 9 Maret 2016

Ikatan Da’I Indonesia (IKADI) DIY

 

MEMAKNAI SHALAT GERHANA MATAHARI

 

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْــمَلِكِ الْحَقِّ الْــمُبِيْن، اَلَّذِي أَر...

Menghadapi Ajakan Aliran Sesat

Menghadapi Ajakan Aliran Sesat

Seri Khutbah Jum’at 

Ikatan Da’i Indonesia (IKADI) Wilayah DIY

Edisi 8, Jumat 19 Pebruari 2016

 

MENGHADAPI AJAKAN ALIRAN SESAT

Ust. Endri Nugraha Laksana, S.Pd.I

(Ketua IKADI DIY)

&nbs...

Menjadi Masyarakat Yang Lebih Peduli

Menjadi Masyarakat Yang Lebih Peduli

Seri Khutbah Jum’at

Ikatan Da’i Indonesia (IKADI) Wilayah DIY

Edisi 7, Jumat 12 Pebruari 2016

 

MENJADI MASYARAKAT YANG LEBIH PEDULI

 

Ust. Dwi Budiyanto, M.Hum

(Ketua Bidang Pelatihan ...

  • «
  •  Start 
  •  Prev 
  •  1 
  •  2 
  •  3 
  •  4 
  •  5 
  •  6 
  •  7 
  •  8 
  •  9 
  •  10 
  •  Next 
  •  End 
  • »
Page 1 of 13
ikadi_islamic_message1015c.jpg

REKENING DONASI


BSM Cabang Warung Buncit
No.Rek : 7000347447   
a/n Ikatan Da'i Indonesia


BRI Cabang Pasar Minggu
No.Rek: 0339.01.000930.30.7  
a/n Ikatan Da'i Indonesia

Visitors Counter

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday777
mod_vvisit_counterYesterday1588
mod_vvisit_counterThis week3749
mod_vvisit_counterLast week15312
mod_vvisit_counterThis month51672
mod_vvisit_counterLast month45703
mod_vvisit_counterAll days2770719