Home Artikel Mauizhoh Dakwah Pencerah, Penyejuk dan Penyatu

Dakwah Pencerah, Penyejuk dan Penyatu

Ummat Islam kini, baik di Indonesia secara khusus maupun di seluruh dunia secara umum, sedang menunggu-nunggu lahir dan tampilnya generasi baru. Ya, generasi baru dengan muwashafat (karakteristik) khusus dan istimewa, yang diharap membawa ruh baru, orientasi baru, komitmen baru, dan peran dakwah baru, bagi Ummat yang telah demikian lelah oleh beragam perbedaan yang membingungkan, berbagai perselisihan yang merancukan, dan beraneka ragam perpecahan serta pertikaian yang meluluh lantakkan sendi-sendi kekuatan, ukhuwah, persaudaraan, dan persatuan!
 
Maka yang sedang dibutuhkan oleh Ummat saat ini, adalah generasi pengemban dakwah yang mampu menampilkan Islam nan indah lagi menawan. Dan itu hanya terwujud jika dakwah mereka ditunaikan benar-benar dengan hikmah, yakni dengan ilmu yang dipadu rasa, dan dengan bijak yang penuh sikap tanggung jawab! (QS. 16: 125). Ya, itu hanya bisa terealisir bila dakwah betul-betul dibangun diatas landasan sikap saling ber-wala’ (saling loyal, bantu dan dukung) dalam iman, ukhuwah, amal saleh dan ketaatan (lihat QS. 8: 73; 9: 71; 49: 10).
 
Yang dibutuhkan oleh Ummat saat ini adalah para juru dakwah yang mengacu pada prinsip ta’awun (saling bekerja sama) atas dasar kebajikan dan ketaqwaan, bukan dalam dosa, kemaksiatan dan permusuhan (QS. 5: 2). Atau sikap mereka dalam dakwah yang setidaknya masih “menyisakan” husnudzan/baik sangka, bukan saling suudzan/buruk sangka antar sesama penghuni rumah besar ASWAJA (Ahlussunnah Waljamaah).
 
Oleh karena itu jalan dan garis dakwah yang harus dipilih dan dilalui oleh generasi pembaharu baru, adalah dengan saling mengakui, mentoleransi dan menghargai, bukan saling menolak, menafikan dan mentabiri. Saling mendukung, bukan saling memasung. Saling mengindahkan, bukan saling memburukkan. Saling memberi kemanfaatan, bukan saling memadharatkan. Saling menguatkan, bukan saling melemahkan. Saling memudahkan, bukan saling menyulitkan. Saling memotivasi dan menyemangati, bukan saling membuat lari (lihat: HR. Bukhari dan Muslim). Saling mengasihi, merahmati dan menasehati, bukan saling mendendam mendengki, mencaci maki dan menyakiti. Saling memikat, mendekat dan merapat, bukan saling “memecat” (baik dari Islam dengan mengkafir-kafirkan, maupun dari ASWAJA dengan membid’ah-bid’ahkan), atau saling menghujat dan melaknat. Jadi, intinya, garis, jalan dan komitmen “generasi ruh baru” adalah berdakwah bilhikmah, yakni berdakwah secara mencerahkan bukan membingungkan, menyejukkan bukan menyesakkan, dan menyatukan bukan mencerai beraikan!
 
Ustadz Ahmad Mudzoffar, MA
 
(Sumber: IKADI Surabaya)

 
gambar-kata-mutiara-hikmah-ikadi-hijrah1.jpg

Artikel Terbaru

Rohingya dan Dunia yang Terluka

Rohingya dan Dunia yang Terluka Oleh Samson Rahman Pembantaian muslim Rohingya yang super sadis oleh para biksu Budha radika... Readmore

More in: Mauizhoh, Moderasi Islam, Tips, Khutbah, Fiqh Dakwah, Kemukjizatan Ilmiah, Tafakkur, Kajian, Opini

REKENING DONASI


BSM Cabang Warung Buncit
No.Rek : 7000347447   
a/n Ikatan Da'i Indonesia


BRI Cabang Pasar Minggu
No.Rek: 0339.01.000930.30.7  
a/n Ikatan Da'i Indonesia

Visitors Counter

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday278
mod_vvisit_counterYesterday2038
mod_vvisit_counterThis week8236
mod_vvisit_counterLast week12646
mod_vvisit_counterThis month40827
mod_vvisit_counterLast month69797
mod_vvisit_counterAll days3764931