Home Artikel Mauizhoh Godaan Kepemimpinan

Godaan Kepemimpinan

Ungkapan semakin tinggi pohon, semakin kencang angin agaknya berlaku untuk para pemimpin. Semakin besar skala tanggung jawab seorang pemimpin, semakin besar pula godaan yang mengelilinginya.
 
Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah Prof Ahmad Satori Ismail mengatakan banyak sekali yang menjadi godaan pemimpin secara global. "Pemimpin dapat tergoda harta dan wanita, bahkan hingga akhir zaman," ujarnya.
 
Satori khawatir jika seorang pemimpin sudah masuk perangkap godaan, dia akan bias terhadap keadilan. Segala cara akan dilakukan seorang pemimpin demi memuaskan hasratnya.
 
Kekuasaan sendiri, Satori mengungkapkan, pada hakikatnya adalah godaan. Saat mendapat kekuasaan, beragam fasilitas dan akses terhadap sumber daya mudah terhampar. Dorongan untuk memenuhi kepentingan pribadi dan kelompoknya sering muncul kala kelimpahan hadir.
 
"Saat dia tidak jujur, menutup informasi, tidak adil dan trans paran, tanda pemimpin terjerat dalam godaan," katanya memaparkan. Saat mengangkat pejabat sebagai pembantunya, seorang pe mimpin juga tak luput dari fitnah. Dia harus benar-benar menempatkan seseorang yang cakap dalam bidangnya sebagai pejabat.
 
"Rasulullah telah memberi peringatan, ketika mengangkat seseorang dalam jabatan tertentu maka harus sesuai dengan keahliannya, tetapi jika tidak sesuai maka itu sama saja berkhianat kepada Allah dan Rasul-Nya," ujar ketua Umum Ikadi ini.
 
Ironisnya, meski banyak perangkap dan godaan dalam jabatan, banyak orang yang berusaha memperebutkannya. "Kepemimpinan itu nikmat jika disyukuri, ujian jika ia tergoda," kata Satori.
 
Pemimpin tidak boleh ter lena dengan ke senangan yang sebenar nya bukan haknya.
 
Saat dia merasa mudah mendapatkan kesenangan tersebut dan jarang mendapat masalah, bukan berarti dia selamat. "Ini namanya istidraj. Artinya, kesenangan sementara yang akan digantikan azab," ujarnya. Ini juga menjelaskan mengapa banyak pemimpin yang berbuat tidak adil namun tetap langgeng dalam kekuasaannya.
 
Satori juga menjelaskan bahwa pemimpin yang pada awalnya baik dan saleh pun bisa juga jatuh ke lubang ujian. Meski seorang pemimpin sendiri merupakan penasihat, ada baiknya dia juga memiliki penasihat tersendiri. "Tugasnya mengingatkan ketika mengambil kebijakan yang salah," katanya.
 
Sumber: Republika

 
ikadi-fbquotes008.jpg

Artikel Terbaru

Rohingya dan Dunia yang Terluka

Rohingya dan Dunia yang Terluka Oleh Samson Rahman Pembantaian muslim Rohingya yang super sadis oleh para biksu Budha radika... Readmore

More in: Mauizhoh, Moderasi Islam, Tips, Khutbah, Fiqh Dakwah, Kemukjizatan Ilmiah, Tafakkur, Kajian, Opini

REKENING DONASI


BSM Cabang Warung Buncit
No.Rek : 7000347447   
a/n Ikatan Da'i Indonesia


BRI Cabang Pasar Minggu
No.Rek: 0339.01.000930.30.7  
a/n Ikatan Da'i Indonesia

Visitors Counter

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday274
mod_vvisit_counterYesterday2038
mod_vvisit_counterThis week8232
mod_vvisit_counterLast week12646
mod_vvisit_counterThis month40823
mod_vvisit_counterLast month69797
mod_vvisit_counterAll days3764927