Home Artikel Khutbah Khutbah Jum'at - Ramadhan Sebagai Sarana Pembersihan Dan Peningkatan Diri

Khutbah Jum'at - Ramadhan Sebagai Sarana Pembersihan Dan Peningkatan Diri

 

Seri Khutbah Jum’at Ikatan Da’i Indonesia (IKADI) Wilayah DIY

Edisi 23, Jum’at 3 Juni 2016

 

 

RAMADHAN SEBAGAI SARANA PEMBERSIHAN

DAN PENINGKATAN DIRI

Oleh: Ust. Deden A. Herdiansyah, S.Pd, M.Hum

(Bidang Pelatihan dan Dakwah, PW IKADI DIY)

 

_________________________

Khutbah Pertama:

_________________________

 

اَلْحَمْدُلِلَّهِالَّذِيْمَنَّعَلَىعِبَادِهِبِمَوَاسِمِالْخَيْرَات، لِيُكَفِّرَعَنْهُمُ الذُّنُوْبَوَالسَّيِّئَات،وَيُضَاعِفَ لَهُمُالثَّوَابَ وَيَرْفَعَ الدَّرَجَات.

 

أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إلاَّ الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُوَاسِعُالْعَطَايَاوَجَزِيْلُالْهِبَات،وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُأَفْضَلُالْــمَخْلُوْقَاتِوَخَيْرُ الْبَرِيَّات.

 

صَلَّى الله عَلَيْه، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ، وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍإِلَى يَوْمِ الدِّيْن، وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا.

 

أَمَّا بَعْد:

 

فَياَ عِبَادَ الله، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى الله فَإِنَّهُ حَبْلُ الله الْـمَتِين، قَالَ تَعَالَى:

 

يَاأَيُّهَاالَّذِيْنَآمَنُوااتَّقُوااللهَحَقَّتُقَاتِهِوَلاَتَمُوْتُنَّإِلاَّوَأَنْتُمْمُّسْلِمُوْنَ

 

وَقَالَ أَيْضًا:

 

يَاأَيُّهَاالَّذِينَآمَنُواكُتِبَعَلَيْكُمُالصِّيَامُكَمَاكُتِبَعَلَىالَّذِينَمِنْقَبْلِكُمْلَعَلَّكُمْتَتَّقُونَ

 

Jamaah sholat jumat rahimakumullah…

 

Hadirnya Ramadhan merupakan salah satu tanda kasih sayang Allah kepada hamba-hamba-Nya. Allah mengetahui bahwa tidak ada satupun manusia yang sempurna. Manusia adalah tempat salah dan lupa. Banyak lalai dan dosa yang dilakukan di sepanjang hidup yang dijalani. Oleh sebab itu, Allah sediakan waktu-waktu khusus sebagai kesempatan bagi seorang Muslim untuk menghapus dosa-dosa, sekaligus memperbaiki kualitas imannya. Ramadhan adalah salah satu di antara mekanisme yang Allah sediakan untuk hal tersebut.

 

Rasulullah bersabda:

 

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتَنَبَ الْكَبَائِرَ

 

“Shalat lima waktu dan shalat Jumat ke Jumat berikutnya, Ramadhan ke Ramadhan berikutnya adalah penghapus untuk dosa antara keduanya, apabila dia menjauhi dosa besar.”(H.R. Muslim).

 

Tentu bagi seorang Muslim sejati, yang menyadari kelemahan dirinya, Ramadhan adalah waktu yang sangat dinanti-nantikan. Menjadikannya sebagai momentum untuk membersihkan diri dari dosa dan meningkatkan kualitas dirinya di hadapan Allah subhanahu wataala. Bahkan, dahulu para ulama salaf menjadikan Ramadhan sebagai munthalaq (titik tolak) dengan mempersiapkan diri untuk Ramadhan setengah tahun sebelumnya dan mengevaluasi Ramadhan pada setengah tahun sisanya.

 

Maka, ketika Ramadhan datang, seorang Muslim sejati tidak akan menyia-nyiakan kehadirannya. Dia akan melakukan ibadah-ibadah yang terbaik. Ber-mujahadah (bersungguh-sungguh) dengan semua amalnya dan menjadikannya sebagai waktu untuk melakukan sebanyak mungkinistighfar, untuk mensucikan diri dari dosa. Karena dia meyakini dengan sepenuh keyakinan sabda Rasulullah dalam sebuah hadis:

 

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

 

“Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan pengharapan, maka Alah akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”(HR. al-Bukhari dan Muslim)

 

Atau dalam redaksi yang lain:

 

مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَ احْتِسَابًا غُفِرَ لَهُمَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

 

“Barangsiapa yang melakukan qiyam Ramadhan dengan penuh keimanan dan pengharapan, maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”(HR. al-Bukhari dan Muslim)

 

Jamaah sholat jumat rahimakumullah…

 

Inilah gambaran orang yang sukses menjalani Ramadhan. Dia ridha berlapar dahaga dan berjuang mengekang hawa nafsunya di siang hari, kemudian di malam hari khusyuk menegakkan shalat di hadapan Rabb-Nya. Maka, ampunan Allah menantinya sebagai balasan yang teramat berharga.

 

Namun, ada pula orang-orang yang melalui Ramadhan, akan tetapi justru mendapatkan kerugian di penghujungnya. Mereka adalah orang-orang yang tidak pandai memanfaatkan Ramadhan sebagai “sarana istighfar”. Sehingga, saat Ramadhan berlalu Allah belum mengampuni dosa-dosanya. Sebagaimana sabda Rasulullah:

 

... وَرَغِمَ أَنْفَ رَجُلٍ دَخَلَ عَلَيْهِ رَمَضَانُ ثُمَّ انْسَلَخَ قَبْلَ أَنْ يُغْفَرَ لَهُ

 

“Sungguh sangat merugi seseorang yang datang kepadanya Ramadhan kemudian bulan tersebut berlalu sebelum diampuni untuknya (dosa-dosanya).”(HR. at-Tirmidzi).

 

Jamaah sholat jumat rahimakumullah…

 

Amal istimewa lainnya di bulan Ramdhan, selain berpuasa di siang hari dan qiyam di malam hari, adalah hubungan yang akrab dengan Al-Qur`an. Rasulullah, para shahabat dan generasi berikutnya dari kalangan as-salaf ash-shalih telah menjadi contoh terbaik dalam menjalani Ramadhan bersama Al-Qur`an. Khusus pada bulan Ramadhan, Rasulullah memperdengarkan bacaan Qur`annya kepada Jibril yang mendatanginya setiap malam. Hal ini menjadi isyarat adanya hubungan yang kuat antara bulan Ramadhan dengan aktifitas bersama Al-Qur`an. Sebagaimana dituturkan oleh Aisyah radhiyallahu anha, istri Baginda Nabi. Ia berkata:

 

كَانَالنَّبِيُّصَلَّىاللَّهُعَلَيْهِوَسَلَّمَأَجْوَدَالنَّاسِ،وَأَجْوَدُمَايَكُونُفِيرَمَضَانَحِينَيَلْقَاهُجِبْرِيلُ،وَكَانَجِبْرِيلُعَلَيْهِالسَّلَاميَلْقَاهُفِيكُلِّلَيْلَةٍمِنْرَمَضَانَ،فَيُدَارِسُهُالْقُرْآنَ...

 

“…Rasulullah adalah orang yang paling pemurah berbuat kebajikan, terutama di bulan Ramadhan, ketika Jibril menemuinya. Jibril mendatangi Nabi setiap malam pada bulan Ramadhan untuk menyimak bacaan Qur`an beliau…” (HR. al-Bukhari).

 

Generasi berikutnya yang merupakan para pengikut setia Rasulullah juga telah menjadi teladan yang baik dalam hubungan mereka dengan Al-Qur`an, khususnya di bulan Ramadhan. Diriwayatkan bahwa Imam Syafi’i biasa mengkhatamkan Al-Qur`an 60 kali selama bulan Ramadhan. Sebagian ulama ada yang khatam setiap pekan, dan ada pula yang khatam setiap sepuluh hari sekali. Imam Malik dan Imam Ahmad menutup majelis ilmunya untuk lebih banyak waktunya bersama Al-Qur`an. Semua itu dilakukan di dalam rangka memuliakan Al-Qur`an. Bahkan, Allah pun telah memuliakan Al-Qur`an dengan menjadikan malam diturunkannya (lailatul qadr) sebagai malam yang bernilai seribu tahun dan dipenuhi keberkahan. Demikianlah, Ramadhan menjadi momentum bagi orang-orang shalih untuk meningkatkan hubungan mereka yang lebih erat dengan Al-Quran Al-Karim.

 

Jamaah sholat jumat rahimakumullah…

 

Pada bulan inilah, di bulan Ramadhan, orang-orang shalih juga membiasakan dirinya untuk meningkatkan semua amal kebaikan. Tidak hanya yang berkaitan dengan ibadah mahdhah, tetapi juga ibadah yang berkaitan dengan sesama manusia. Jika kita perhatikan ayat-ayat yang menjelaskan tentang puasa Ramadhan, pada surat Al-Baqarah ayat 183-187, maka kita dapati ayat-ayat sebelum dan sesudahnya berkaitan dengan hukum hudud, muamalah, jihad dan lain sebagainya. Tentu ada hikmah di dalamnya. Rangkaian ayat-ayat tersebut, yang saling terkait satu sama lain, memberikan pelajaran tentang integrasi ibadah mahdhah dan tanggungjawab sosial antar manusia.

 

Oleh sebab itu, Rasulullah juga menjadi teladan yang baik dalam hal sedekah di bulan Ramadhan, selain ibadah mahdhah yang dilakukannya. Aisyah mengumpamakan kedermawanan Rasulullah di bulan Ramadhan seperti angin yang berhembus. Selain itu, Ramadhan juga mengajarkan nilai-nilai empati, berbagi, kasih sayang dan persaudaraan.

 

Semoga Ramadhan kali benar-benar menjadi sarana bagi kita untuk mensucikan diri dan meningkatkan kualitas iman di hadapan Allah. Tentu dengan cara mempersiapkan mental diri untuk siap berjuang, bersungguh-sungguh, dan bekerja keras, sehingga mengantarkan kita untuk menjadi pemenang. Juga menjadi manusia paling bahagia, karena di penghujung Ramadhan kelak kita mendapatkan pengampunan dari Allah sekaligus memenangkan penghargaan terbaik dari-Nya sebagai hamba yang berhasil meningkatkan kualitas iman.  

 

بَارَكَاللهُلِيْوَلَكُمْفِيالْقُرْآنِالْعَظِيْمِ،وَنَفَعَنِيْوَإِيَّاكُمْبِمَافِيْهِمِنَالْآيَاتِوَالذِّكْرِالْحَكِيْمِ. أَقُوْلُمَاتَسْمَعُوْنَوَأَسْتَغْفِرُاللهَلِيْوَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْـمُسْلِمِيْنَ وَالْـمُسْلِمَاتِ مِنْ كُلِّذَنْبٍ فَاسْتَغْفِرُوْه، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْم.

 

_________________________

Khutbah Kedua:

_________________________

 

الْحَمْدُ لله عَلَى إِحْسَانِهِ، وَالشُّكْرُ لَهُ عَلَى تَوْفِيْقِهِ وَامْتِنَانِه، وَأَشهَدُ أَن لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ تَعْظِيْمًا لِشَأْنِه، وأَشهدُ أنَّ نَبِيَّنَا مُحمَّدًا عَبدُهُ وَرَسُولُهُ الدَّاعِي إِلى رِضْوَانِه، أَمَّا بَعْدُ :

 

فَيَا عَبَادَ الله، اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ، وَلاَ تَـمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُون:

 

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً

 

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَماَ صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إنَّكَ حَمِيْدٌ مَـجِيْد، وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنِ الْـخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْن، أَبِيْ بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيّ، وَعَنِ الصَّحَابَةِ أَجْمَعَيْن ، وَعَنَّا مَعَهُمْ بِمَنـِّكَ وَكَرِمِكَ يَا أَكْرَمَ الْأَكْرَمِيْن .

 

اَللّهُمّاغْفِرْلِلْمُسْلِمِيْنَوَاْلمُسْلِمَاتِوَالْمُؤْمِنِيْنَوَالْمُؤْمِنًاتِاَلأَحْيَاءِمِنْهُمْوَالأَمْوَاتِإِنّكَسَمِيْعٌمُجِيْبُالدّعَوَاتِ

 

اللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإسَلَامَ وَالْـمُسْلِمِيْن وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْـمُشْرِكِيْن

 

اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِي رَجَبَ وَشَعْبَان، وَبَلِّغْنَا رَمَضَان

 

اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا مِمَّنْدَخَلَ عَلَيْهِ رَمَضَانَ فَيَفُوْزَ بِغُفْرَانِ الذُّنُوْب، وَلاَ تَجْعَلْنَا مِمَّنْ دَخَلَ عَلَيْهِ رَمَضَانَ وَلَمْ يُغْفَرْ لَهُ الذُّنُوْب

 

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

 

رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ

 

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

 

والْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ، أَقِيْمُوا الصَّلَاة...

 

 

 

 
ikadi-fbquotes008.jpg

Artikel Terbaru

Rohingya dan Dunia yang Terluka

Rohingya dan Dunia yang Terluka Oleh Samson Rahman Pembantaian muslim Rohingya yang super sadis oleh para biksu Budha radika... Readmore

More in: Mauizhoh, Moderasi Islam, Tips, Khutbah, Fiqh Dakwah, Kemukjizatan Ilmiah, Tafakkur, Kajian, Opini

REKENING DONASI


BSM Cabang Warung Buncit
No.Rek : 7000347447   
a/n Ikatan Da'i Indonesia


BRI Cabang Pasar Minggu
No.Rek: 0339.01.000930.30.7  
a/n Ikatan Da'i Indonesia

Visitors Counter

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday1168
mod_vvisit_counterYesterday1989
mod_vvisit_counterThis week1168
mod_vvisit_counterLast week13129
mod_vvisit_counterThis month35748
mod_vvisit_counterLast month69797
mod_vvisit_counterAll days3759852