Home Artikel Khutbah Khutbah Jum'at - Menjaga Amanah

Khutbah Jum'at - Menjaga Amanah

 

Seri Khutbah Jum’at Ikatan Da’i Indonesia (IKADI) Wilayah DIY

Edisi 14, Jum’at 1 April 2016

 

 

MENJAGA AMANAH

Oleh: Ust. Wahyudin, S.Pd.I

(Sekretaris I, PW IKADI DIY)

 

 

____________________________________

Khutbah Pertama:

____________________________________

 

اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِي فَرَضَعَلىَالْعِبَادِأَدَاءَاْلأَمَانَة، وَحَرَّمَعَلَيْهِمُالْغَدْرَوَالْخِيَانَة، وأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلـهَ إلاَّ الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَه، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، لاَ نَبِيَّ بَعْدَه.

اَللَّهُمَّصَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍوَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ، وَمَنْ تَبِعَهُمْ إِلَى الْيَوْمِ الَّذِيْ نَلْقَاه.

 

أمّا بَعْدُ،فَيَا عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْـمُتَّقُوْن، قَالَ اللهُ جَلَّ فِي عُلَاه:

 

 (إِنَّاللَّهَيَأْمُرُكُمْأَنْتُؤَدُّواالْأَمَانَاتِإِلَىأَهْلِهَاوَإِذَاحَكَمْتُمْبَيْنَالنَّاسِأَنْتَحْكُمُوابِالْعَدْلِإِنَّاللَّهَنِعِمَّايَعِظُكُمْبِهِإِنَّاللَّهَكَانَسَمِيعًابَصِيرًا)

 

Hadirin yang dirahmati Allah subhanahu wataala…

 

Allah telah memerintahkan kepada kita untuk menjadi pribadi yang amanah, baik amanah kita sebagai seorang Muslim yang harus menjalankan kewajiban-kewajiban kita kepada Allah, maupun amanah-amanah lain sesuai kapasitas dan kedudukan kita dalam masyarakat, seperti sebagai kepala keluarga, sebagai anak, sebagai karyawan, maupun amanah sebagai pemimpin. Inilah yang dapat kita pahami dari firman Allah subhanahu wa ta’ala:

 

إِنَّاللَّهَيَأْمُرُكُمْأَنْتُؤَدُّواالْأَمَانَاتِإِلَىأَهْلِهَاوَإِذَاحَكَمْتُمْبَيْنَالنَّاسِأَنْتَحْكُمُوابِالْعَدْلِإِنَّاللَّهَنِعِمَّايَعِظُكُمْبِهِإِنَّاللَّهَكَانَسَمِيعًابَصِيرًا

 

Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanah kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha mendengar lagi Maha Melihat.” (QS. An-Nisa’: 58).

 

Oleh karena itu, mari kita sadari betapa besar ancaman Allah, jika kita mengabaikan amanah yang dipikulkan di pundak kita. Rumah tangga akan hancur berantakan manakala ayah, ibu, atau anak tidak memenuhi amanah yang telah menjadi kewajiban mereka masing-masing. Masyarakat dan negara juga akan hancur, apabila para pemimpin tidak menjalankan amanah yang dipercayakan kepadanya; apakah sebagai ketua RT, ketua RW, kepala desa, camat, bupati/walikota, gubernur, presiden, atau juga para wakil rakyat. Tentu hal ini akan semakin runyam ketika rakyatnya pun tidak menjalankan fungsi mengingatkan atau amar ma’ruf nahi mungkar.

 

Itulah sebabnya Nabi Muhammad mengingatkan kita tentang beratnya mengemban amanah ini. Diriwayatkan oleh sahabat Abu Dzar radhiyallahu anhu, ia berkata:

 

عَنْأَبِيذَرٍّقَالَ: قُلْتُ: يَارَسُولَاللَّهِأَلَاتَسْتَعْمِلُنِي؟قَالَ: فَضَرَبَبِيَدِهِعَلَىمَنْكِبِي،ثُمَّقَالَ: يَاأَبَاذَرٍّ،إِنَّكَضَعِيفٌ،وَإِنَّهَاأَمَانَةُ،وَإِنَّهَايَوْمَالْقِيَامَةِخِزْيٌوَنَدَامَةٌ،إِلَّامَنْأَخَذَهَابِحَقِّهَا،وَأَدَّىالَّذِيعَلَيْهِفِيهَا(رواه مسلم)

 

“Wahai Rasulullah jadikanlah saya sebagai pemimpin, maka Rasulullah menepuk pundaknya sambil berkata: Wahai Abu Dzar, sesungguhnya engkau orang yang lemah dan kepemimpinan itu adalah amanah, dia di hari kiamat nanti merupakan penyesalan dan kesedihan, kecuali yang mengambilnya dengan haknya dan menunaikan semua kewajiban di dalamnya.” (HR. Muslim).

 

Saking beratnya, ia membutuhkan orang yang kuat untuk memikulnya. Sungguh amanah kepemimpinan, dalam semua levelnya, bukanlah sesuatu yang patut dibanggakan. Sebab kelak seluruh telunjuk orang yang dipimpin akan mengarah kepada pemimpinnya. Maka sekali lagi, amanah itu tidak ringan. Itulah sebabnya, langit dan bumi pun menolak ketika akan diberi amanah oleh Allah. Allah ‘Azza wajalla berfirman:

 

إِنَّاعَرَضْنَاالْأَمَانَةَعَلَىالسَّمَاوَاتِوَالْأَرْضِوَالْجِبَالِفَأَبَيْنَأَنْيَحْمِلْنَهَاوَأَشْفَقْنَمِنْهَاوَحَمَلَهَاالْإِنْسَانُإِنَّهُكَانَظَلُومًاجَهُولًا

 

“Sesungguhnya kami telah mengemukakan amanah kepada langit, bumi, dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanah itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanah itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zhalim dan amat bodoh” (QS. Al-Ahzab: 72).

 

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam mengidentikkan bahwa orang-orang yang suka berkhianat atas amanah yang diberikan kepadanya sebagai orang-orang yang memiliki tanda-tanda kemunafikan. Abu Hurairah radhiyallahu anhu meriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

 

آيَةُالْمُنَافِقِثَلَاثٌإِذَاحَدَّثَكَذَبَوَإِذَاوَعَدَأَخْلَفَوَإِذَااؤْتُمِنَخَانَ

“Tanda-tanda orang munafik ada tiga; jika berbicara ia berbohong, jika berjanji ia ingkar, dan jika diberi amanah ia berkhianat.”(Muttafaq Alaihi).

 

Ayyuhal muslimun rahimakumullah…

 

Lalu apakah sebenarnya amanah itu? Amanah menurut bahasa berasal dari kata-kata ‘aman’, yaitu kebalikan dari takut.  Sedangkan amanah adalah kebalikan dari khianat. Amanah menurut istilah artinya perilaku yang terpancar dari jiwa, dengannya seseorang menjaga diri dari apa-apa yang bukan haknya walaupun terdapat kesempatan untuk melakukannya, tanpa merugikan dirinya di hadapan orang lain; dan menunaikan kewajibannya kepada orang lain, walaupun terdapat kesempatan untuk tidak menunaikannya tanpa merugikan dirinya di hadapan orang lain.

 

Amanah merupakan salah satu akhlak dasar para utusan Allah, yaitu shiddiq, amanah, fatanah, dan tabligh. Sifat mulia ini juga harus dimiliki oleh kaum Muslimin, baik tua-muda, laki-laki-perempuan, pemimpin, maupun orang biasa. Allah subhanahu wataala memberikan keutamaan kepada orang-orang yang menunaikan amanah sebagai balasan baginya.

 

Pertama, amanah merupakan jalan menuju kesuksesan. Allah subhanahu wataala berfirman di dalam Surat al-Mukminun ketika menyebutkan sifat-sifat orang mukmin yang beruntung dan akan mendapatkan surga Firdaus, diantaranya adalah orang-orang yang memelihara amanah-amanah yang diembankan kepadanya.

 

وَالَّذِينَهُمْلِأَمَانَاتِهِمْوَعَهْدِهِمْرَاعُونَ(8) وَالَّذِينَهُمْعَلَىصَلَوَاتِهِمْيُحَافِظُونَ(9) أُولَئِكَهُمُالْوَارِثُونَ(10) الَّذِينَيَرِثُونَالْفِرْدَوْسَهُمْفِيهَاخَالِدُونَ(11)

 

“Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya. dan orang-orang yang memelihara shalatnya. Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi. Yaitu orang-orang yang mewarisi surga firdaus, mereka kekal di dalamnya”(Q.S. Al-Mukminun: 8-11)

 

Kedua, amanah adalah tanda keimanan seorang Muslim. Rasulullah shallallahu alahi wasallam bersabda:

 

لَاإِيمَانَلِمَنْلَاأَمَانَةَلَهُوَلَادِينَلِمَنْلَاعَهْدَلَهُ

 

“Tidak ada iman bagi orang yang tidak amanah dan tidak ada agama bagi orang yang tidak memegang janji.”(HR. Ahmad).

 

Dalam hadits yang lain Rasulullah shallallahu alahi wasallam bersabda:

 

أَرْبَعٌمَنْكُنَّفِيهِكَانَمُنَافِقًاخَالِصًاوَمَنْكَانَتْفِيهِخَصْلَةٌمِنْهُنَّكَانَتْفِيهِخَصْلَةٌمِنْالنِّفَاقِحَتَّىيَدَعَهَاإِذَااؤْتُمِنَخَانَوَإِذَاحَدَّثَكَذَبَوَإِذَاعَاهَدَغَدَرَوَإِذَاخَاصَمَفَجَرَ

 

“Empat hal, barang siapa dalam dirinya ada empat hal tersebut, dia munafik murni, dan barang siapa yang ada sebagian dari sifat itu, dia memiliki sebagian sifat nifak hingga dia meninggalkannya. Yaitu: Jika dipercaya khianat, jika berbicara bohong, jika berjanji ingkar dan jika bermusuhan (berseteru) dia berlaku curang”.(H.R. Bukhari dan Muslim).

 

Ayyuhal muslimun rahimakumullah…

 

Hadits di atas merupakan peringatan yang keras bagi kaum Muslimin agar terhindar dari sifat seorang munafik, yaitu khianat. Seorang Muslim semestinya adalah pribadi yang selalu berusaha untuk menjalankan amanah dengan sebaik-baiknya.

 

Ketiga, orang yang amanah layak untuk menerima tanggungjawab. Dalam kisah nabi Musa alaihissalam, Allah subhanahu wataala berfirman:

 

قَالَتْإِحْدَاهُمَايَاأَبَتِاسْتَأْجِرْهُإِنَّخَيْرَمَنِاسْتَأْجَرْتَالْقَوِيُّالْأَمِينُ

 

“Salah seorang dari kedua wanita itu berkata: “Wahai ayahku ambillah ia sebagai orang yang bekerja (pada kita), karena sesungguhnya orang yang paling baik yang engkau ambil untuk bekerja (pada kita) ialah orang yang kuat lagi dapat dipercaya.”(Q.S. Al-Qashahs: 26).

 

Ayyuhal Muslimun, jamaah sholat Jumat rahimakumullah…

 

Sebaliknya, Allah subhanahu wataala juga memberikan ancaman bagi mereka yang menghianati amanah.

 

Pertama, khianat merupakan sifat dari orang munafik seperi dalam dalam hadis yang dibacakan sebelumnya.

 

Kedua, para pengkhianat akan dipermalukan di hari kiamat. Rasulullah shallallahu alahi wasallam bersabda:

 

إِنَّالْغَادِرَيُنْصَبُلَهُلِوَاءٌيَوْمَالْقِيَامَةِفَيُقَالُهَذِهِغَدْرَةُفُلَانِبْنِفُلَانٍ

 

“Sesungguhnya orang yang berkhianat akan mendapat bendera di hari kiamat, disebutkan ini adalah pengkhianatan si fulan bin fulan.”(HR. Bukhari dan Muslim).

 

Ketiga, sifat khianat tidak disukai oleh Allah dan mendatangkan kebencian dari Allah subhanahu wataala. Allah berfirman:

 

إِنَّاللَّهَلَايُحِبُّالْخَائِنِينَ

 

“Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berkhianat.”(Q.S. al-Anfal: 58)

 

Keempat, khianat merupakan sifat orang Yahudi yang dilaknat oleh Allah subhanahu wataala. Allah berfirman:

 

فَبِمَانَقْضِهِمْمِيثَاقَهُمْلَعَنَّاهُمْوَجَعَلْنَاقُلُوبَهُمْقَاسِيَةًيُحَرِّفُونَالْكَلِمَعَنْمَوَاضِعِهِوَنَسُواحَظًّامِمَّاذُكِّرُوابِهِ...

 

“(Tetapi) karena mereka melanggar janjinya, Kami kutuk mereka, dan Kami jadikan hati mereka keras membatu. Mereka suka merubah perkataan (Allah) dari tempat-tempatnya, dan mereka (sengaja) melupakan sebagian dari apa yang mereka telah diperingatkan dengannya….(Q.S. al-Maidah: 13)

 

Kelima, khianat merupakan jalan menuju neraka. Allah subhanahu wataala berfirman:

 

ضَرَبَاللَّهُمَثَلًالِلَّذِينَكَفَرُوااِمْرَأَةَنُوحٍوَامْرَأَةَلُوطٍكَانَتَاتَحْتَعَبْدَيْنِمِنْعِبَادِنَاصَالِحَيْنِفَخَانَتَاهُمَافَلَمْيُغْنِيَاعَنْهُمَامِنَاللَّهِشَيْئًاوَقِيلَادْخُلَاالنَّارَمَعَالدَّاخِلِينَ

 

Allah membuat istri Nuh dan istri Luth perumpamaan bagi orang-orang kafir. Keduanya berada di bawah pengawasan dua orang hamba yang saleh di antara hamba-hamba Kami; lalu kedua istri itu berkhianat kepada kedua suaminya, maka kedua suaminya itu tiada dapat membantu mereka sedikit pun dari (siksa) Allah; dan dikatakan (kepada keduanya); “Masuklah ke neraka bersama orang-orang yang masuk (neraka)”. (Q.S. at-Tahrim: 10)

 

Demikianlah, keutamaan amanah dan orang-orang yang berusaha menunaikannya dan sekaligus ancaman bagi mereka yang mengabaikannya. Maka marilah kita berupaya sekuat tenaga untuk dapat menunaikan setiap amanah sekecil apapun yang telah dipercayakan kepada kita dengan sebaik-baiknya. Semoga Allah subhanahu wataala menguatkan kita untuk mengemban amana-amanah yang dengan sebaik-baiknya.

 

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْم،أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرّحِيْم.

____________________________________

Khutbah Kedua:

____________________________________

 

 

اَلْحَمْدُ لله عَلَى إِحْسَانِهِ، وَالشُّكْرُ لَهُ عَلَى تَوْفِيْقِهِ وَامْتِنَانِه، وَأَشهَدُ أَن لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ تَعْظِيْمًا لِشَأْنِه، وأَشهدُ أنَّ نَبِيَّنَا مُحمَّدًا عَبدُهُ وَرَسُولُهُ اَلدَّاعِي إِلى رِضْوَانِه، أَمَّا بَعْدُ :

 

فَيَا عَبَادَ الله، اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ، وَلاَ تَـمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُون:

 

ثُمَّ صَلُّوا وَسَلِّمُوا عَلَى الْهَادِي الْبَشِيْر، وَالسِّرَاجِ الْـــمُنِيْر، نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ صَاحِبَ الْفَضْلِ الْكَبِيْر. فَقَدْ قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي كِتَابِهِ:  ﴿إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً﴾

 

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَماَ صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إنَّكَ حَمِيْدٌ مَـجِيْد، وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنِ الْـخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْن، أَبِيْ بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيّ، وَعَنِ الصَّحَابَةِ أَجْمَعَيْن، وَعَنَّا مَعَهُمْ بِمَنـِّكَ وَكَرِمِكَ يَا أَكْرَمَ الْأَكْرَمِيْن .

 

اللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإسَلَامَ وَالْـمُسْلِمِيْن وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْـمُشْرِكِيْن .

 

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

 

رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ

 

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

 

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. والْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ، أَقِيْمُوا الصَّلَاة...

 

Naskah khutbah diatas juga bisa diunduh dalam format pdf pada link berikut ini:

http://www.4shared.com/office/NkA9RbP9ce/Menjaga_AmanahWahyudin.html

Bagi yang menggunakan aplikasi Whatsapp yang sudah support file attachment, juga bisa mendapatkan file pdf tersebut dengan menghubungi no: 085729989053

 

 

 
ikadi-quotes-800600-kita-butuh-senyum.jpg

Artikel Terbaru

Rohingya dan Dunia yang Terluka

Rohingya dan Dunia yang Terluka Oleh Samson Rahman Pembantaian muslim Rohingya yang super sadis oleh para biksu Budha radika... Readmore

More in: Mauizhoh, Moderasi Islam, Tips, Khutbah, Fiqh Dakwah, Kemukjizatan Ilmiah, Tafakkur, Kajian, Opini

REKENING DONASI


BSM Cabang Warung Buncit
No.Rek : 7000347447   
a/n Ikatan Da'i Indonesia


BRI Cabang Pasar Minggu
No.Rek: 0339.01.000930.30.7  
a/n Ikatan Da'i Indonesia

Visitors Counter

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday287
mod_vvisit_counterYesterday2038
mod_vvisit_counterThis week8245
mod_vvisit_counterLast week12646
mod_vvisit_counterThis month40836
mod_vvisit_counterLast month69797
mod_vvisit_counterAll days3764940