Pembantaian 3 Mahasiswa Muslim Di Amerika, Media Barat "Tidur"

Dibuat Tanggal 13-02-2015
Aksi pembunuhan yang terjadi di Chapel Hill, North Carolina, Amerika Serikat, telah merenggut 3 nyawa mahasiswa Muslim berusia antara 19 hingga 23 tahun.
 
BBC mengakui tidak banyak laporan media massa yang berbasis di Amerika ataupun negara lain yang segera menulis tentang insiden yang menimpa Deah Shaddy Barakat (23), Yusor Mohammad Abu-Salha (21), dan Razan Mohammad Abu-Salha (19).
 
Keadaan ini membuat netizen bergerak mengirimkan kabar ke lini masa Twitter. Selain ucapan bela sungkawa, pengguna Twitter juga mayoritas mengecam aksi "tidur" atau ketidakpedulian media Barat terhadap tragedi ini.
 
Kicauan pertama yang menggunakan tagar #ChapelHillShooting adalah Abed Ayoub, Direktur Bagian Hukum dan Kebijakan Komite Anti-Diskriminasi Amerika-Arab.
 
Ia meminta agar semua orang mendoakan keluarga korban kekerasan yang kejam ini. (Dua korban adalah suami istri yang baru sebulan menikah)
 
Dengan tagar yang sama, lebih dari 300.000 kicauan beredar di menyatakan protes lamanya media-media besar mengabarkan pembunuhan terhadap Muslim. 
 
Seorang menulis "Tiga mahasiswa muda ditembak dan terbunuh akan segera menjadi liputan media nasional tapi jika ditambahkan "Muslim" maka diabaikan." (@tessyomessy) 
 
Ahmed Al-Suwailem yang berada di Riyadh menulis "#ChapelHillShooting adalah salah satu contoh ketidakadilan media internasional dan ini juga alasan tepat untuk mengandalkan media sosial." (@SolidAhmed)
 
Komentar senada disampaikan akun @ardikidd, "Kita tidak mendorong media untuk mewartakan berita, kita bisa melakukannya (sendiri)."
 
Kritik terhadap lambannya media mewartakan apa yang terjadi di Chapel Hill seakan menciptakan ketimpangan, "Kalau pembunuhnya Muslim, itu teror namanya: Tapi kalau korbannya Muslim, ceritanya tidak layak jadi berita," tulis Meryem Esra di akun @thefemaleeagle.
 
Protes semakin menjadi setelah akun Twitter CNN International @cnni menuliskan: "3 mahasiswa Muslim tewas ditembak di Chapel Hill, NC. Apakah pembunuhan ini karena keimanan mereka?"
 
CNN sendiri membutuhkan waktu lebih dari 10 jam untuk akhirnya merilis berita pembunuhan di Chapel Hill.
 
Kicauan CNN menuai kemarahan @SalimPatel92 yang tegas berkicau "Apakah kamu bercanda @cnni? Bisakah kamu lebih jelas lagi menunjukkan kedengkian kamu?? Memalukan!"
 
Sebagian netizen pun membanding-bandingkan kejadian di Chapel Hill dengan aksi penyerangan berdarah di kantor Charlie Hebdo, Paris.
 
"Berharap para pemimpin dunia sedang dalam penerbangan ke North Carolina untuk berpawai demi kebebasan dan demokrasi menyikapi serangan teroris di sana," tulis Louise Ann Davies di akun @louanndavies.
 
Mostafa AboElmagd pun mengingatkan, "Obama mengutuk serangan teroris Charlie Hebdo di Prancis dalam waktu dua jam; sekarang ia belum juga mengutuk serangan teroris @ChapelHillShooting di tanah Amerika (sendiri)." 
 
(ANTARA News) 
share Share
Facebook Google LinkedIn Twitter Email Print
Artikel Terkait
Distribusi Air untuk Ibadah Haji Tahun Ini Capai 10 Juta Meter Kubik
02-10-2015 Mancanegara

JEDDAH - Perusahaan Air Nasional (NWC) Arab Saudi  mengungkapkan total volume a ...

Baca Selengkapnya

Saudi Sebarkan Ribuan Foto Jemaah Haji yang Wafat
30-09-2015 Mancanegara

MAKKAH - Hampir 1.100 foto disebarkan oleh Arab Saudi ke diplomat asing. Foto terseb ...

Baca Selengkapnya

Hujan Es Disertai Angin Kencang Landa Makkah
11-09-2015 Mancanegara

MAKKAH - Hujan deras dengan butir-butir kecil es disertai angin kencang dan suara ge ...

Baca Selengkapnya

Alat Berat Jatuh, Banyak Jamaah Terluka dan Meninggal Di Masjidil Haram
11-09-2015 Mancanegara

MAKKAH - Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan ada 20 jamaah calon haji In ...

Baca Selengkapnya

Pesepakbola Muslim Top Dunia Konsisten Tolak Pegang Segelas Bir
07-09-2015 Mancanegara

Dua pemain Muslim di klub raksasa sepak bola Jerman Bayern Munich menolak untuk meme ...

Baca Selengkapnya

Islam Side Street Shinjuku, Tempat di Jepang Dengan Nuansa Islam
01-07-2015 Mancanegara

TOKYO -- Sepekan sekali, jalanan di Distrik Shinjuku ditutup. Lantaran para pedagang ...

Baca Selengkapnya