MABIMS Serukan Persatuan Umat Islam

Dibuat Tanggal 23-05-2014
JAKARTA -- Majelis Agama Islam Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, dan Singapura (MABIMS) mengingatkan tentang pentingnya persatuan umat Islam. Dalam hal ini, tak terkecuali ketika menentukan bulan baru tahun Hijriyah apalagi tanggal krusial seperti awal Ramadhan dan 1 Syawal (Idul Fitri). 
"Jelas dalam firman Allah menyebutkan ummah harus bersatu, oleh karena itu MABIMS ini dibentuk," ujar Firdaus Yayyah, delegasi Singapura pada Muzakarah Rukyat dan Takwim Islam Negara Anggota MABIMS, yang digelar 21-23 Mei, di Jakarta, Kamis (22/5).
Firdaus melanjutkan, pelaksanaan muzakarah tersebut dilakukan untuk mengusulkan dan  melalukan observasi secara bersama-sama terkait penetapan kriteria dan awal bulan Qamariyah. "Khususnya bagi Singapura masih kurang pakar dan mahir dalam Ilmu Fallaq, sehingga menyebabkan berbagai persolan," ujarnya. 
Oleh karena itu, adanya MABIMS yang sesuai dengan kaidah, memberikan dampak yang baik kepada Singapura, yaitu berkurangnya konflik terkait Imkanur Rukyat. 'diharapkan membawa persatuan dan kebersamaan dalam penentuan kriteria dan penetapan awaL Ramdhan, Syawal, dan Dzulhijah," kata Firdaus. 
Ahmad Izzudin, kepala Sub Bidang Pembinaan Syariah dan Hisab Rukyat Syariah, Dirjen Bimas Islam Kementerian AGama RI, mengatakan, muzakarah ini bertujuan untuk membangun kesepakatan bersama tentang kriteria yang akan dipakai dalam penetapan awal bulan Qamariyah. Selain itu juga melakukan kajian terhadap Rukyatul hilal, sebagai acuan penetapan Syawal. 
"Dalam muzakarah ini juga melakukan review penetapan awal Ramadhan, Syawal, dan Dzulhijah yang nantinya akan menjadi pijakan bersama," ujar Ahmad. 
Beberapa narasumber dari Indonesia adalah Dirjen Bimas Islam Abdul Jamil. Sementara majelis Ulama Indonesia (MUI) mengutus Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin untuk memberikan kajian hasil observasi dan fatwa, sedangkan kajian rukyat akan disampaikan oleh Ahmad Izzudin. 
KembaliAhmad mengatakan, kalau kita ingin membangun kebersamaan di Asia Tenggara, maka pemerintah Indonesia harus mengikuti acuan yang disepakati MABIMS nanti. Sehingga, ada kemungkinan pelaksanaan awal puasa dan lebaran menjadi serempak.
"Tetapi hal itu tergantung pada kesepakatan akan diserahkan kepada pemerintah atau tidak. Apabila tidak diserahkan sepenuhnya kepada pemerintah maka kekompakan tidak bisa terjalin," ujar Ahmad 
Sementara itu, Kementerian Agama RI memberikan hibah berupa alat penunjuk kiblat otomatis asli buatan Indonesia kepada para delegasi negara MABIMS. Menteri Agama Suryadharma menyerahkannya langsung setelah menyampaikan sambutan pada pembukaan Muzakarah Rukyat dan Takwim Islam Negara Anggota MABIMS, Kamis (22/5).
(republika)
share Share
Facebook Google LinkedIn Twitter Email Print
Artikel Terkait
Distribusi Air untuk Ibadah Haji Tahun Ini Capai 10 Juta Meter Kubik
02-10-2015 Mancanegara

JEDDAH - Perusahaan Air Nasional (NWC) Arab Saudi  mengungkapkan total volume a ...

Baca Selengkapnya

Saudi Sebarkan Ribuan Foto Jemaah Haji yang Wafat
30-09-2015 Mancanegara

MAKKAH - Hampir 1.100 foto disebarkan oleh Arab Saudi ke diplomat asing. Foto terseb ...

Baca Selengkapnya

Hujan Es Disertai Angin Kencang Landa Makkah
11-09-2015 Mancanegara

MAKKAH - Hujan deras dengan butir-butir kecil es disertai angin kencang dan suara ge ...

Baca Selengkapnya

Alat Berat Jatuh, Banyak Jamaah Terluka dan Meninggal Di Masjidil Haram
11-09-2015 Mancanegara

MAKKAH - Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan ada 20 jamaah calon haji In ...

Baca Selengkapnya

Pesepakbola Muslim Top Dunia Konsisten Tolak Pegang Segelas Bir
07-09-2015 Mancanegara

Dua pemain Muslim di klub raksasa sepak bola Jerman Bayern Munich menolak untuk meme ...

Baca Selengkapnya

Islam Side Street Shinjuku, Tempat di Jepang Dengan Nuansa Islam
01-07-2015 Mancanegara

TOKYO -- Sepekan sekali, jalanan di Distrik Shinjuku ditutup. Lantaran para pedagang ...

Baca Selengkapnya