KEMULIAAN BULAN SYA’BAN DAN AMALAN UTAMANYA

Dibuat Tanggal 03-03-2022

KEMULIAAN BULAN SYA’BAN DAN AMALAN UTAMANYA

Oleh: Dr. KH. Ahmad Kusyairi Suhail, MA

Ketua Umum IKADI, Dosen FDI UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

dan Ketua Pengurus Harian Yayasan Perguruan Islam Darul Hikmah (YAPIDH) Bekasi

 

 

            Di antara bulan Allah yang spesial dan mendapatkan perhatian besar dari manusia terbaik, Rasulullah SAW adalah bulan Sya’ban. Bulan Sya’ban diapit oleh dua bulan yang mulia, yaitu terletak setelah bulan Rajab dan dan sebelum bulan Ramadhan. Dinamakan bulan Sya’ban karena dahulu orang Arab berpencar-pencar untuk mencari air atau berpencar-pencar di gua-gua setelah keluar dari  bulan Rajab sebagaimana dikatakan oleh Ibnu Hajar Al-‘Asqalani,

سُمِّيَ شَعْبَانُ لِتَشَعُّبِهِمْ فِيْ طَلَبِ الْمِيَاهِ أَوْ فِيْ الْغَارَاتِ بَعْدَ أَنْ يَخْرُجَ شَهْرُ رَجَبِ الْحَرَامِ

“Dinamakan Sya’ban karena mereka berpencar-pencar mencari air atau di dalam gua-gua setelah lepas bulan Rajab Al-Haram..” (Fathul-Bari, IV/213).
            Keberadaan bulan Sya’ban yang diapit oleh bulan Rajab dan bulan Ramadhan menjadikan banyak orang menyepelekan dan melalaikannya. Hal ini telah disinggung Nabi SAW dalam haditsnya,

ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبٍ وَرَمَضَانَ

            “Itu adalah bulan yang banyak manusia melalaikannya, terletak antara bulan Rajab dan Ramadhan” (HR An-Nasai no. 2357, dihasankan oleh Syekh Al-Albani dalam Shahih Sunan An-Nasai).

            Itu artinya, bulan Sya’ban banyak ujian dan cobaannya, sehingga seseorang akan lulus dalam ujian manakala memanfaatkannya dengan memperbanyak amal shalih di bulan Sya’ban. Dan hanya manusia-manusia istimewa yang diberi taufiq Allah yang mampu mengisi bulan ini dengan beragam amal ibadah.

 

Amalan Utama Apa yang Dilakukan di Bulan Sya’ban?

 

Pertama: Tarhib (Menyambut Bulan) Ramadhan

            Keberadaan bulan Sya’ban menjelang bulan suci Ramadhan, perlu dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk mempersiapakan diri dalam menyambut Ramadhan. Karena Sebagian masyarakat, hanya tahu bahwa Ramadhan bulan untuk berpuasa dengan sekedar menahan lapar dari sejak subuh hingga tenggelam matahari. Di sinilah, pentingnya Tarhib (menyambut) Ramadhan di bulan Sya’ban untuk memahamkan umat pentingnya belajar Fiqhus Shiyam dan amalan-amalan special di dulan Ramadhan sehingga mereka dapat mengisi hari-hari Ramadhan dengan beragam ibadah secara maksimal. Bahkan, salafus salih, para ulama terdahulu, sudah menTarhib Ramadhan, sejak bulan Rajab, dua bulan sebelum Ramadhan, dengan berdo’a,

اللهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِي رَجَبٍ وَشَعْبَانَ وَبَلِّغْنَا رَمَضَانَ

                “Ya Allah berkahilah kami di bulan Rajab dan Sya’ban, dan pertemukanlah kami dengan Ramadhan”.

Di bulan Sya’ban mereka membiasakan amalan-amalan shalih semenjak datangnya bulan Sya’ban , sehingga mereka sudah terbiasa dan terlatih untuk mengoptimalkan amalan-amalan mereka ketika memasuki bulan Ramadhan. 

Imam Abu Bakr Al-Balkhi rahimahullah pernah mengatakan,

شَهْرُ رَجَب شَهْرُ الزَّرْعِ، وَشَهْرُ شَعْبَانَ شَهْرُ سُقْيِ الزَّرْعِ، وَشَهْرُ رَمَضَانَ شَهْرُ حَصَادِ الزَّرْعِ

“Bulan Rajab adalah bulan menanam, bulan Sya’ban adalah bulan menyirami tanaman dan bulan Ramadhan adalah bulan memanen tanaman.”

Beliau rahimahullah juga pernah mengatakan,

مَثَلُ شَهْرِ رَجَبٍ كَالرِّيْحِ، وَمَثُل شَعْبَانَ مَثَلُ الْغَيْمِ، وَمَثَلُ رَمَضَانَ مَثَلُ اْلمطَرِ، وَمَنْ لَمْ يَزْرَعْ وَيَغْرِسْ فِيْ رَجَبٍ، وَلَمْ يَسْقِ فِيْ شَعْبَانَ فَكَيْفَ يُرِيْدُ أَنْ يَحْصِدَ فِيْ رَمَضَانَ.

“Perumpamaan bulan Rajab adalah seperti angin, bulan Sya’ban seperti awan yang membawa hujan dan bulan Ramadhan seperti hujan. Barang siapa yang tidak menanam di bulan Rajab dan tidak menyiraminya di bulan Sya’ban bagaimana mungkin dia akan memanen hasilnya di bulan Ramadhan.” (Lathaiful-Ma’arif, karya Ibnu Rajab, hal. 130).

Kedua: Memperbanyak Puasa Sunnah         

Rasulullah SAW telah memberi teladan yang baik bagi umatnya, dengan memperbanyak berpuasa sunnah di bulan Sya’ban sebagai persiapan menghadapi bulan Ramadhan, sebagaimana testimoni yang disampaikan oleh isterinya, Aisyah RA yang berkata,

كَانَ رَسُولُ اللهِ -صلى الله عليه وسلم- يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يُفْطِرُ وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يَصُومُ, فَمَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللهِ -صلى الله عليه وسلم- اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلاَّ رَمَضَانَ وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِي شَعْبَانَ

“Dahulu Rasulullah SAW berpuasa sampai kami mengatakan bahwa beliau tidak berbuka, dan berbuka sampai kami mengatakan bahwa beliau tidak berpuasa. Dan saya tidak pernah melihat Rasulullah SAW menyempurnakan puasa dalam sebulan kecuali di bulan Ramadhan. Dan saya tidak pernah melihat beliau berpuasa yang lebih banyak daripada bulan Sya’ban” (HR Bukhari, no. 1969 dan Muslim, no. 1156 dan 2721).

Isteri beliau yang lain, Ummu Salamah RA pun memberikan kesaksian yang sama dengan mengatakan,

مَا رَأَيْتُ النَّبِيَّ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- يَصُومُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ إِلاَّ شَعْبَانَ وَرَمَضَانَ

“Saya tidak pernah melihat Nabi SAW berpuasa dua bulan berturut-turut kecuali bulan Sya’ban dan Ramadhan” (HR An-Nasai, no. 2175 dan At-Tirmidzi no. 736 dan dishahihkan oleh Syekh Al-Albani dalam Shahih Sunan An-Nasai).

            Amalan-amalan sunnah, termasuk puasa sunnah di bulan Sya’ban, selain sebagai persiapan dan pemanasan menjelang memasuki bulan Ramadhan sehingga tidak berat dan susah berpuasa Ramadhan, melainkan juga untuk menutupi kekurangan dalam menunaikan puasa wajib di bulan Ramadhan, seperti halnya shalat-shalat sunnah yang dapat menutupi kekurangan shalat fardhu.

            Nabi SAW menjelaskan alas an memperbanyak puasa di bulan Sya’an, di antaranya karena amal-amal manusia diangkat (dan dilaporkan) kepada Allah di bulan Sya’ban sehingga beliau SAW ingin ketika diangkat amalnya, dalam keadaan berpuasa.

 




عَنْ أُسَامَةَ بْنِ زَيْدٍ، قَالَ: قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللهِ، لَمْ أَرَكَ تَصُومُ شَهْرًا مِنَ الشُّهُورِ مَا تَصُومُ مِنْ شَعْبَانَ، قَالَ: ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبٍ وَرَمَضَانَ، وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الأَعْمَالُ إِلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ،

فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ.

Dari Usamah bin Zaid RA bahwasanya dia berkata, “Ya Rasulullah! Saya tidak pernah melihat engkau berpuasa dalam satu bulan dibanding bulan-bulan lain seperti engkau berpuasa di bulan Sya’ban?” Beliau menjawab, “Itu adalah bulan yang banyak manusia melalaikannya, terletak antara bulan Rajab dan Ramadhan. Sya’ban adalah bulan amal-amal diangkat menuju Rabb semesta alam. Dan saya suka jika amalanku diangkat dalam keadaan saya sedang berpuasa”.  (HR An-Nasai no. 2357 dan dihasankan oleh Syekh Al-Albani dalam Shahih Sunan An-Nasai).

 

Ketiga: Tilawah (Membaca) Al-Qur’an

            Bulan Ramadhan dikenal dengan sebutan Syahru’l Qur’an (Bulan Al Qur’an). Maka, agar terbiasa dan dapat maksimal berinteraksi dengan Al-Qur’an di bulan turunnya Al-Qur’an, bulan Ramadhan, maka membaca Al-Qur’an sudah mulai diperbanyak sejak bulan Sya’ban. Karena itu, bulan SYa’ban dikenal dengan sebutan Syahrul Qurra’ (Bulan Para Pembaca Al-Qur’an).

Imam Salamah bin Kuhail rahimahullah berkata:

كَانَ يُقَالُ شَهْرُ شَعْبَانَ شَهْرُ الْقُرَّاءِ

“Dahulu dikatakan bahwa bulan Sya’ban adalah Syahru’l Qurra’ (bulan para pembaca Al-Qur’an).”

Diriwayatkan, bahwa Imam ‘Amr bin Qais rahimahullah ketika memasuki bulan Sya’ban, beliau menutup tokonya dan mengosongkan dirinya untuk membaca Al-Qur’an (Lihat: Lathaifu’l-Ma’arif, karya Ibnu Rajab,  hal. 138).

 

Keempat: Memperbanyak Amal Shalih

            Melakukan amal shalih dianjurkan setiap saat. Namun, bulan Sya’ban adalah momentum tepat untuk memproduksi beragam amal shalih. Mulai dari membiasakan rajin menunaikan shalat-shalat sunnah, meramaikan masjid dengan shalat berjama’ah, meningkatkan birru’l walidain (berbakti kepada kedua orang tua), memperbanyak sedekah dan lain-lain. Karena sebagaimana sudah disinggung oleh Imam Abu Bakar Al-Balkhi di atas, bulan Sya’ban adalah bulan menyirami tanaman untuk selanjutnya akan memanen tanaman tersebut di bulan Ramadhan.  Jadi, inilah saatnya banyak menanam tanaman ‘kebaikan’ apa pun dan merawatnya agar dapat menikmatinya saat datang musim panen, pada bulan suci Ramadhan nanti.

            Semoga Allah SWT memberi kemudahan kita semua untuk memperbanyak ibadah dan amal shalih di bulan Sya’ban dan mempertemukan kita dengan bulan Ramadhan sehingga kita dapat meningkatkan lagi ibadah dan amal shalih di dalamnya sehingga kita menjadi hamba-hamba-Nya yang bertakwa dan  meraih kebahagiaan di dunia dan akhirat.

 

Bekasi, 29 Rajab 1443 H / 2 Maret 2022

share Share
Facebook Google LinkedIn Twitter Email Print
Artikel Terkait
Mengagungkan Arafah
08-07-2022 Tafakkur

Mengagungkan Arafah Dr. Atabik Luthfi, Lc, MA   Secara bahasa, Arafah berasal d ...

Baca Selengkapnya

Bagaimana Berkurban Sesuai Tuntunan Sunnah
30-05-2022 Tafakkur

Bagaimana Berkurban Sesuai Tuntunan Sunnah Dr. Atabik Luthfi, Lc, MA Harapan dan kein ...

Baca Selengkapnya

MEMPEKERJAKAN ITU MULIA, 'PERBUDAKAN' ITU TERCELA
04-02-2022 Artikel

MEMPEKERJAKAN ITU MULIA, 'PERBUDAKAN' ITU TERCELA   Oleh: Dr. Ahmad Kusyairi S ...

Baca Selengkapnya

TAHUN BARU, MOMENTUM MUHASABAH BUKAN HURA-HURA
01-01-2022 Tafakkur

TAHUN BARU, MOMENTUM MUHASABAH BUKAN HURA-HURA Oleh: Dr. Ahmad Kusyairi Suhail, MA (K ...

Baca Selengkapnya

Taqarrub Kepada Allah Swt
29-07-2021 Tafakkur

 Taqarrub kepada Allah swt Perspektif Al-Qur’an Dr. Atabik Luthfi, MA &nb ...

Baca Selengkapnya

WUKUF ARAFAH, Momentum TAUBAT NASIONAL dan GLOBAL
19-07-2021 Tafakkur

    WUKUF ARAFAH, Momentum TAUBAT NASIONAL dan GLOBAL   Oleh:  ...

Baca Selengkapnya