Godaan Kepemimpinan

Dibuat Tanggal 06-09-2014
Ungkapan semakin tinggi pohon, semakin kencang angin agaknya berlaku untuk para pemimpin. Semakin besar skala tanggung jawab seorang pemimpin, semakin besar pula godaan yang mengelilinginya.
 
Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah Prof Ahmad Satori Ismail mengatakan banyak sekali yang menjadi godaan pemimpin secara global. "Pemimpin dapat tergoda harta dan wanita, bahkan hingga akhir zaman," ujarnya.
 
Satori khawatir jika seorang pemimpin sudah masuk perangkap godaan, dia akan bias terhadap keadilan. Segala cara akan dilakukan seorang pemimpin demi memuaskan hasratnya.
 
Kekuasaan sendiri, Satori mengungkapkan, pada hakikatnya adalah godaan. Saat mendapat kekuasaan, beragam fasilitas dan akses terhadap sumber daya mudah terhampar. Dorongan untuk memenuhi kepentingan pribadi dan kelompoknya sering muncul kala kelimpahan hadir.
 
"Saat dia tidak jujur, menutup informasi, tidak adil dan trans paran, tanda pemimpin terjerat dalam godaan," katanya memaparkan. Saat mengangkat pejabat sebagai pembantunya, seorang pe mimpin juga tak luput dari fitnah. Dia harus benar-benar menempatkan seseorang yang cakap dalam bidangnya sebagai pejabat.
 
"Rasulullah telah memberi peringatan, ketika mengangkat seseorang dalam jabatan tertentu maka harus sesuai dengan keahliannya, tetapi jika tidak sesuai maka itu sama saja berkhianat kepada Allah dan Rasul-Nya," ujar ketua Umum Ikadi ini.
 
Ironisnya, meski banyak perangkap dan godaan dalam jabatan, banyak orang yang berusaha memperebutkannya. "Kepemimpinan itu nikmat jika disyukuri, ujian jika ia tergoda," kata Satori.
 
Pemimpin tidak boleh ter lena dengan ke senangan yang sebenar nya bukan haknya.
 
Saat dia merasa mudah mendapatkan kesenangan tersebut dan jarang mendapat masalah, bukan berarti dia selamat. "Ini namanya istidraj. Artinya, kesenangan sementara yang akan digantikan azab," ujarnya. Ini juga menjelaskan mengapa banyak pemimpin yang berbuat tidak adil namun tetap langgeng dalam kekuasaannya.
 
Satori juga menjelaskan bahwa pemimpin yang pada awalnya baik dan saleh pun bisa juga jatuh ke lubang ujian. Meski seorang pemimpin sendiri merupakan penasihat, ada baiknya dia juga memiliki penasihat tersendiri. "Tugasnya mengingatkan ketika mengambil kebijakan yang salah," katanya.
 
Sumber: Republika
share Share
Facebook Google LinkedIn Twitter Email Print
Artikel Terkait
Pentingnya Muhasabah
10-06-2018 Mauizhoh

  Muhasabah berasal dari akar kata hasiba yahsabu hisab secara etimologis b ...

Baca Selengkapnya

Shaum dan Kemanusiaan
28-05-2017 Mauizhoh

Shaum dan Kemanusiaan Oleh: Prof. KH Ahmad Satori Ismail   Islam ad ...

Baca Selengkapnya

Agar Memiliki Kekayaan Hakiki
13-01-2017 Mauizhoh

Oleh: KH Ahmad Satori Ismail   Khubeib bin Adi RA berkata, "Kami s ...

Baca Selengkapnya

Agar Hati Selalu Ikhlas
07-10-2016 Mauizhoh

Seorang ulama yang bernama Sufyan Ats Tsauri pernah berkata, “Sesuatu yang pal ...

Baca Selengkapnya

Balasan Bagi Yang Sabar
19-07-2016 Mauizhoh

Sabar adalah salah satu terapi penyakit hati. Kata sabar sangat mudah diucapkan ...

Baca Selengkapnya

Resign dari Dakwah: Menelisik Diri untuk Berbenah
10-05-2016 Mauizhoh

Resign dari Dakwah: Menelisik Diri untuk Berbenah ______________________ @dw ...

Baca Selengkapnya