Bahagia Menyambut Ramadhan

Dibuat Tanggal 14-04-2020

Bahagia Menyambut Ramadhan

Oleh: Dr. Atabik Luthfi, MA

Ramadhan 1441 H tahun ini terbilang berbeda dan sangat istimewa. Bersamaan dengan hadirnya Ramadhan, hadir pula makhluk Allah swt yang bernama covid 19. Tentu bukan sebuah kebetulan, namun harus kita maknai sebagai batu ujian apakah kita tetap mampu menyambut Ramadhan dengan sebaik-baiknya. Bahkan jauh lebih baik, berbanding tahun-tahun sebelumnya. Ramadhan hadir untuk memberikan banyak kebaikan dan keberkahan bagi umat. Pertanyaannya, bagaimana kita menyambut Ramadhan agar tetap memberikan kebaikan imani (penguatan iman), ta'abbudi (peningkatan ibadah), khuluqi (Cerminan akhlak mulia), da'awi (pengkayaan dakwah), dan ijtima'i (ketahanan masyarakat), bagi seluruh umat.

Menyambut tamu agung Ramadhan dalam beragam situasi dan kondisi yang kita hadapi secara prinsip sama, namun secara teknis praktis tentu ada penyesuaian program disesuaikan dengan keadaan. Shalat wajib dan shalat sunnah tetap dijalankan, meskipun di rumah masing-masing secara berjama'ah bersama keluarga. Tilawah Al-Qur'an, Penunaian zakat, infak, sedekah dan wakaf tetap diperkuat, khususnya di saat banyak yang sangat membutuhkan. I'tikaf, do'a, dan munajat tetap terus dipanjatkan di waktu-waktu yang mulia. Artinya, wabah covid 19 bukan menjadi alasan untuk tidak meningkatkan ibadah di bulan Ramadhan. Justru menjadi cambuk ujian Ramadhan di suasana yang berbeda.

Berikut beberapa tuntunan menyambut Ramadhan secara umum yang mungkin dijalankan dengan sebaik-baiknya, merujuk kepada contoh dari Rasulullah saw dan para sahabatnya:

1. Menyampaikan kabar gembira berupa keutamaan Ramadhan melalui jejaring media yang ada, serta mengajak seluruh keluarga, sahabat,  dan masyarakat ikut serta membahagiakan bulan mulia ini. Demikian yang dijalankan oleh Rasulullah saw, sebelum dan menjelang Ramadhan, Rasulullah saw senantiasa menyampaikan kabar gembira dengan kedatangan bulan penuh keberkahan kepada para sahabatnya.

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يبشر أصحابه ويقول قدجاءكم شهر مبارك

"Adalah Rasulullah saw membahagiakan sahabatnya dengan mengatakan: "Telahndatang kepada kalian bulan yang penuh dengan keberkahan". (HR. Ahmad dan Nasa’i)

Diantara maksud menyampaikan kabar gembira dengan datangnya Ramadhan, agar dipersiapkan dengan baik oleh sahabatnya,  demi mendulang keberkahan yang sebanyak-banyaknya. Dipersiapkan secara fisik dengan membiasakan puasa dan amal shalih lainnya. Dipersiapkan mental spritual dengan memotifasi diri untuk meraih keutamaan Ramadhan, serta menjadikan Ramadhan adalah bulan terbaik sesungguhnya

2. Membiasakan puasa sunnah bulan Sya'ban, dan ibadah-ibadah sunnah lainnya yang akan menjadi ibadah rutin bulan Ramadhan, sebagaimana Nabi Muhammad saw memperbanyak puasa di bulan jelang Ramadhan. Bahkan disebutkan beliau hampir berpuasa sebulan penuh.

عن عائشة رضي الله عنها مارأيت رسول الله صلى اللهعليه وسلم أكثر صيامامنه فى شعبان وما رأيته استكمل صيام شهر قط إلا فى شعبان

"Dari Aisyah R.A berkata: “Aku tidak pernah melihat Rasulullah SAW melakukan puasa satu bulan penuh kecuali puasa bulan Ramadhan dan aku tidak pernah melihat beliau lebih banyak berpuasa sunah melebihi (puasa sunah) di bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari no. 1969 dan Muslim no. 1156)

3. Rasulullah saw  terbiasa jika hendak memasuki bulan Ramadhan membebaskan setiap tawanan dan . memberi setiap orang yang meminta. Tujuannya agar setiap orang dapat menjalankan ibadah di bulan Ramadhan dengan perasaan senang, tenang dan penuh kekhusyu'an bersama keluarga dan sanak kerabat.

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا دخل رمضان أطلق كل أسير وأعطى كل سائل

"Adalah Rasulullah saw jika akan masuk bulan Ramadhan, beliau membebaskan semua tawanan dan memberi setiap yang meminta (membutuhkan)".  (HR. Al-Baihaqi).

4. Berdo'a menyambut kedatangan bulan Ramadhan dan dan memohon keselamatan bulan tersebut, agar terhindar dari fitnah, musibah, atau gangguan sepanjang menjalankan ibadah di bulan mulia. Diantara do'a para sahabat yang dinukil oleh Imam Ibnu Rajab dalam kitab Latha'if Al-Ma'arif diantaranya:

اَللَّهُمَّ سَلِّمْنـِي إِلَى رَمَضَانَ وَسَلِّمْ لِـي رَمَضَانَ وَتَسَلَّمْهُ مِنِي مُتَقَبَّلاً

“Ya Allah, hantarkanlah aku hingga sampai Ramadhan, dan hantarkanlah Ramadhan kepadaku, dan terimalah amal-amalku di bulan Ramadhan.” (Lathaif Al-Ma’arif, hlm. 264)

Dan di saat melihat hilal, terdapat  doa yang dianjurkan untuk dibaca ketika masuk Ramadhan.  Meskipun do'a ini hakikatnya adalah doa umum, dapat dibaca pada semua awal bulan. Namun kebiasaan melihat hilal di tengah masyarakat adalah saat menentukan awal Ramadhan dan awal Syawwal.

اللَّهُ أَكْبَرُ، اللَّهُمَّ أَهِلَّهُ عَلَيْنَا بِالْأَمْنِ وَالْإِيمَانِ، وَالسَّلَامَةِ وَالْإِسْلَامِ، وَالتَّوْفِيقِ لِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَى، رَبُّنَا وَرَبُّكَ اللَّهُ

"Allahu akbar, ya Allah jadikanlah hilal itu bagi kami dengan membawa keamanan dan keimanan, keselamatan dan islam, dan membawa taufiq yang membimbing kami menuju apa yang Engkau cintai dan Engkau ridhai. Tuhan kami dan Tuhan kamu (wahai bulan), adalah Allah.” (HR. Ahmad 888, Ad-Darimi no. 1729, dan Ahmad, 3/171).

5. Dalam kondisi wabah covid 19, ibadah harta menjadi ibadah yang tidak boleh dilupakan jelang Ramadhan tahun ini. Betapa banyak keutamaan ibadah harta dikaitkan dengan ampunan, keselamatan dari musibah, dan api neraka. Diantaranya sabda Rasulullah saw:

فَاتَّقُوا النَّارَ وَلَوْ بِشِقِّ تَمْرَةٍ فَمَنْ لَمْ يَجِدْ فَبِكَلِمَةٍ طَيِّبَةٍ

“Jagalah diri kalian dari neraka meskipun hanya dengan sedekah setengah biji kurma. Barangsiapa yang tak mendapatkannya, maka ucapkanlah perkataan yang baik.” (HR. Bukhari no. 1413, 3595 dan Muslim no. 1016)

 

الصَّدَقَةُ تُطْفِئُ الْخَطِيئَةَ كَمَا يُطْفِئُ الْمَاءُ النَّارَ وَالْحَسَدُ يَأْكُلُ الْحَسَنَاتِ كَمَا تَأْكُلُ النَّارُ الْحَطَبَ

“Sedekah itu akan memadamkan dosa sebagaimana air dapat memadamkan api. Hasad akan memakan kebaikan sebagaimana api melahap kayu bakar.” (HR. Baihaqi dalam kitab Syu'abil Iman)

Demikian agung tamu tahunan ini. Sayang jika kita tidak menyambutnya dengan penuh suka cita dan kebahagiaan. Kebahagiaan kita menyambut Ramadhan adalah bukti keimanan dan keyakinan kita akan kemuliaan dan keutamaan bulan agung ini. Khususnya kebahagiaan menyambut Ramadhan dan menjalankan seluruh amaliahnya, bersama keluarga kita di rumah kita masing-masing...

 

 

 

share Share
Facebook Google LinkedIn Twitter Email Print
Artikel Terkait
Dapatkah Menggapai Lailatul Qadar Tanpa I'tikaf di Masjid?
13-05-2020 Tafakkur

DAPATKAH MENGGAPAI LAILATUL QADAR TANPA I'TIKAF DI MASJID?   Oleh: Dr. Ahmad Kus ...

Baca Selengkapnya

Keutamaan Sholat Malam
24-04-2020 Tafakkur

Keutamaan Sholat Malam Oleh: Dr. Atabik Luthfi, MA   وَمِنَ ٱلَّی ...

Baca Selengkapnya

Keutamaan Merindukan Datangnya Bulan Ramadhan
14-04-2020 Tafakkur

Keutamaan Merindukan Datangnya Bulan Ramadhan Oleh: Dr. Ahmad Kusyairi Suhail, MA (D ...

Baca Selengkapnya

Ibadah Harta dan Bergaining Kematian
30-03-2020 Tafakkur

 Ibadah Harta dan Bergaining Kematian Oleh: Dr. Atabik Luthfi, MA   وَأ ...

Baca Selengkapnya

Kerisauan Seorang Mukmin Saat Bencana Covid-19
26-03-2020 Tafakkur

KERISAUAN  SEORANG  MUKMIN SAAT BENCANA COVID 19 Dr.H.Tulus Musthofa, Lc.M ...

Baca Selengkapnya

Menyikapi Musibah dan Wabah Virus Corona dalam Islam
22-03-2020 Tafakkur

MENYIKAPI MUSIBAH DAN WABAH VIRUS CORONA DALAM ISLAM   Oleh: Dr. Ahmad Kusyairi ...

Baca Selengkapnya